STRATEGI PENANGGULANGAN (COPING) PADA IBU YANG MENGALAMI POSTPARTUM BLUES DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH KOTA SEMARANG Sebuah Penelitian Kualitatif dengan Pendekatan Fenomenologi

Rahmandani, Amalia (2007) STRATEGI PENANGGULANGAN (COPING) PADA IBU YANG MENGALAMI POSTPARTUM BLUES DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH KOTA SEMARANG Sebuah Penelitian Kualitatif dengan Pendekatan Fenomenologi. Undergraduate thesis, Universitas Diponegoro.

[img]
Preview
PDF
3642Kb

Abstract

ABSTRAK Postpartum blues muncul ketika seorang ibu tidak berhasil menyesuaikan diri terhadap perubahan pola kehidupan akibat kehamilan, proses kehamilan, persalinan, dan pasca persalinan. Penelitian ini penting karena postpartum blues dapat berkembang menjadi depresi postpartum bila tidak tertangani dengan baik sedangkan postpartum blues biasanya dianggap sebagai hal wajar karena aktivitas hormon sementara. Depresi postpartum memiliki durasi lebih lama dan intensitas lebih kuat akan memberikan dampak negatif bagi individu, perkembangan bayi, hubungan dengan suami dan keluarga. Selain itu, masih sedikit penelitian di Indonesia yang mengungkap munculnya sindrom ini mengingat sejumlah kendala. Strategi penanggulangan (coping) postpartum blues penting untuk diidentifikasi karena dapat menambah atau mengurangi tingkat keparahan dan durasi episode gangguan. Penelitian dilakukan dengan menggunakan metode kualitatif pendekatan fenomenologis. Pengumpulan data dilakukan dengan metode observasi, wawancara mendalam, dan dokumen berupa materi audio, visual dan atau audio-visual. Subjek diperoleh sebanyak tiga orang melalui penelusuran pemeriksaan rekaman medik pasien bersalin dan menjalani rawat inap di RSUD Kota Semarang. Dugaan munculnya postpartum blues pada ketiga subjek diperkuat dengan hasil pengisian The Edinburgh Postnatal Depression Scale. Terjadinya postpartum blues melibatkan faktor-faktor biopsikososial sebelum dan setelah bersalin. Adanya kerentanan biologis, kerentanan psikologis, situasi stresful, dukungan sosial kurang, dan strategi yang maladaptif, bersama-sama memberi kontribusi bagi berkembangnya postpartum blues, yaitu kumpulan gejala yang terdiri dari kognisi yang terdistorsi, perubahan mood yang tidak pasti, gejala perilaku, dan gejala psikosomatis. Penilaian kognitif sangat berperan sepanjang perjalanan postpartum blues untuk mengenali sumber-sumber yang dimiliki. Strategi yang digunakan ada dua, yaitu berfokus pada emosi dan berfokus pada masalah. Strategi penanggulangan digunakan secara bergantian atau bersamaan hingga subjek terhindar dari krisis lebih lanjut. Keberhasilan subjek dipengaruhi pula oleh faktor biopsikososial pelindung. Sama halnya dengan faktor-faktor yang berperan dalam munculnya postpartum blues, faktor-faktor yang memberikan efek perlindungan juga bersifat karakteristik bagi masing-masing subjek. Sikap hati yang terbuka terhadap kehamilan, persalinan, dan segala macam konsekuensi yang muncul setelah persalinan sangat penting dalam penanggulangan postpartum blues. Dukungan sosial dari keluarga merupakan faktor lain yang sangat membantu penyelesaian masalah. Faktor biopsikososial akan membedakan pemaknaan pengalaman postpartum blues dan penggunaan strategi penanggulangan antara subjek yang satu dengan yang lain. Kata Kunci: postpartum blues, strategi penanggulangan (coping).

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Subjects:B Philosophy. Psychology. Religion > BF Psychology
Divisions:Faculty of Psychology > Department of Psychology
ID Code:10944
Deposited By:Soetarto
Deposited On:19 May 2010 14:45
Last Modified:19 May 2010 14:45

Repository Staff Only: item control page